Google+ Followers

Monday, January 21, 2013

JANGAN GANGGU JANDAKU! bab 12





BAB 12

20 JANUARI 2007....DAN MALAM  ITULAH BERMULA SEGALA-GALANYA...
Jam dah menunjukkan pukul 9 malam. Danish memberhentikan kereta di hadapan rumah teres itu lagi. Kalau diikutkan tadi lagi dia ingin datang menghantarkan makanan pada Liana yang sakit itu. Tapi mamanya pula sibuk nak membebel. Terpaksa dia menadah telinga sekejap.
Plastik berisi nasi goreng cina dan air carrot susu itu dicapai. Kunci rumah Liana memang sudah sedia ada di dalam kocek seluar jeansnya sejak dari rumah lagi. Kelihatannya rumah Liana gelap gelita.
Takkan tak bangun lagi kot dari tadi? Sampai tak buka lampu, tak takut ke bergelap? Dahlah duduk seorang diri. Dia pula yang naik meremang bulu roma.
Kunci dicucuk ke lubang kunci. Perlahan saja dia memulas tombol. Gelap. Tangannya meraba mencari suis lampu. Siang tadi dia tak perasan pulak dimana letaknya suis lampu. Dalam teraba-raba itu tangannya menyentuh juga suis di dinding. Sekali petik aje ruang tamu itu terang benderang. Pintu ditutup perlahan. Anak kunci diletakkan di atas almari tv.
“Amboi, takkan tak bangun lagi dari tadi ni? Tidur mati ke apa ni?” omel Danish seraya melihat sekujur tubuh Liana yang elok aje terbaring di sofa panjang. Sama sahaja sewaktu dia meninggalkan gadis itu pada jam 5 petang tadi.
“Awak...bangun. Saya datang bawak makanan ni.” Tubuh Liana digoncang. Tapi gadis itu tetap diam. Hanya kedengaran helaan nafasnya sahaja.
“Awak...kenapa tak balik lagi ni??” Liana cuba membuka mata yang terasa berat. Mindanya terasa lemah untuk berfikir apa-apa. Dia menutup kembali mata sebaik melihat Danish masih lagi tercongok di hadapan.
“Teruk sangat ke kesan ubat tu? Sampai macam ni sekali awak tidur? Kalau saya tak ambil kunci rumah awak tadi, entah siapa-siapalah yang masuk. Awak ni menakutkan betul-“
Dan belum sempat dia nak membebel, Liana dah menutup mulutnya. Danish tergamam seketika. Dia ni sedar ke tak apa yang dia buat ni?
“Awak...bangunlah, makan.” Tangan Liana yang melekap di bibirnya ditarik perlahan. Sejuk tangan dia ni. Sempat pula Danish ambil kesempatan menggengam jari jemari Liana yang sejuk itu. Kalau dia sedar, tak adanya dia dapat buat macam tu!
“Awak...kepala saya sakit ni. Awak balik ajelah.”
“Awak nak saya picitkan ke?”
Diam.
“Awak...saya picitkan kepala awak ya?” terketar-ketar pula tangannya saat menyentuh dahi Liana yang sedikit panas itu. Liana pula membiarkan saja. Kesan ubat tidur membuatkan dia tidak dapat berfikir dengan baik. Selebihnya dia memang tak sedar apa-apa.
Danish mula rasa lain macam. Tambahan pula bila Liana membiarkan saja tangannya memicit kepala gadis itu. Danish membetulkan kedudukannya agar dekat dengan kepala Liana. Terbau haruman syampo yang dipakai Liana.
Danish mendekatkan hidung ke rambut Liana. Wanginya rambut dia! Aduh..apa yang aku buat ni? Gila ke apa ni? Memang aku dah gila. Sejak 5 hari ni, aku rasa macam otak aku ni dah tak boleh nak set benda lain. Asyik duk ingat kat dia aje. Entah kenapa, ada sesuatu dalam diri gadis bernama Liana Sofea ini yang bisa menggegarkan jantung hatiku. Aku dah jatuh cintakah? Jatuh cinta? Erk...
Namun, akal fikiran yang waras telah dikuasai suara-suara halus yang entah datang dari mana. Tangan putih itu diusap lembut dan perlahan.
Tak apa kot. Bukan buat apa-apa pun. Kalau dia sedar, belum tentu dia dapat peluang macam ni lagi. Entah-entah mati aku dikerjakan. Lagipun, aku dapat rasakan aku dah jatuh hati dengan dia. Bukan main-main ni. Aku memang betul-betul dah sayang kat dia. Aku sanggup je kalau terpaksa kahwin dengan dia ni.
Walaupun aku tak kenal siapa dia. Siapa ibubapanya, tapi aku yakin, aku akan terima dia seadanya. Tak kisahlah siapa dia yang sebenarnya. Aku rasa, aku dah memang gila sekarang ni.
Tangannya menyentuh lembut pipi Liana. Timbul pula keinginan untuk mencium pipi putih gebu itu. Sekali ni je pun. Bukan luak apa-apa. Dia tak sedar kan?
Dan Danish tak dapat nak mengawal perasaanya saat Liana mencengkam lehernya kuat. Tersembam dia ke dada gadis itu. Terasa tubuhnya ditolak, tapi Danish dah tak dapat nak berfikir dengan waras lagi.
“Awak maafkan saya. Saya rasa saya dah jatuh hati kat awak.” Luah Danish dengan suara yang perlahan.
Diam saja. Dengkuran halus kedengaran.
“Awak...” dan Danish tidak sedar saat dia mencempung tubuh kecil Liana masuk ke dalam bilik tidur. Tubuh Liana diletakkan di atas tilam di bilik kecil Liana. Wangi sekali bilik dia. Bisik hati kecil Danish. Wangi macam tuan dia juga.
“Awak...kalau diberi peluang, saya nak jaga awak. Boleh tak?”
Liana berkalih baring. Sedap pula dia tidur. Danish berbaring disebelah Liana. Terkebil-kebil dia dalam suram lampu tidur itu. Danish berpaling, menatap wajah Liana yang lena macam baby itu. Comel sungguh dia.
Pinggang Liana dirangkul. Liana diam juga. Danish mula berani. Dikemaskan rangkulannya. Mungkin, Liana takkan sedar pun kalau dia buat apa-apa pada gadis itu. Lagipun, dia akan bertanggungjawab atas apa yang dia lakukan.
Bertanggungjawab? Ya...aku akan bertanggungjawab. Aku akan terima aje apa yang akan berlaku nanti. Yang penting, aku berjaya dapatkan Liana Sofea ini!
Sudahnya malam itu, dia telah melakukan apa yang tidak sepatutnya dia lakukan. Memang dia rasa bersalah, kerana mengambil kesempatan pada seorang gadis yang tak berdaya itu. Tapi, apakan daya dia seorang manusia biasa yang lemah iman dan takwanya. Bila berdua-duan tu, yang ketiga adalah syaitan. Memang benarlah. Dan dialah yang berdosa kerana membenarkan syaitan bermaharajalela di minda dan perasaanya saat itu.


“YA ALLAH!!”
Danish terpisat-pisat bangun dari lenanya lewat pagi itu.
“Awak!! Kenapa awak ada kat sini? Apa awak dah buat ni? Sampai hati awak!!”
Danish pegang kepala. Terasa bingung sekejap bila terbangun secara mendadak begitu. Dia memandang ke arah gadis yang hanya berselimut dengan cadar putih itu. Liana! Ya...gadis itu sedang menangis.
“Awak, saya minta maaf!” tangan Liana cuba dicapai. Tapi gadis itu menepisnya. Tangisannya makin kuat. Wajahnya pucat tak berdarah.
“Baik awak pergi dari sini! Awak ingat maaf awak tu dapat kembalikan maruah saya ke? Awak ni memang jahat! Saya sangkakan awak ni baik, tapi awak tak ubah macam syaitan bertopengkan manusia! Awak jahat!” Liana dah mula nak meraung. Tubuhnya juga terasa sakit yang amat.
“Awak, saya betul-betul minta maaf. Saya tahu saya yang bersalah dalam hal ni. Saya minta maaf.” Tak ada perkataan lain lagi yang mampu dia ucapkan saat itu selain perkataan maaf sahaja.
“ Pergi!! Baik awak pergi sekarang. Saya taknak tengok muka awak lagi kat sini. Sebelum saya...”
Belum sempat Liana nak meneruskan katanya, Danish pantas menekup mulut gadis yang kelihatan sedang bingung dan terperanjat itu. Dia tahu semua ini salahnya. Terlentang Liana di atas tilam apabila Danish menekup mulutnya secara spontan itu.
“Awak, saya akan bertanggungjawab atas apa yang saya dah lakukan ni. Saya minta maaf. Saya sayangkan awak. Saya tak tahu kenapa saya jadi macam ni. Memang kita baru kenal. Tapi saya dapat rasakan, saya dah jatuh hati kat awak. Saya minta maaf!”
Liana menggeleng. Sahlah lelaki di hadapannya ini sudah gila! Mereka belum mengenali antara satu sama lain, tetapi tengoklah apa yang telah terjadi sekarang? semuanya gara-gara ubat tidur itu. Kalaulah dia tidak menelan ubat itu, tentunya dia sedar apa yang telah terjadi semalam. Tentunya dia takkan benarkan lelaki ini masuk ke rumahnya.
Selama ini dia cukup menjaga kehormatan diri. Tidak pernah ada lelaki yang berani menyentuh dirinya. Saat itu dia rasa dirinya sangat kotor. Ya Allah, ampunkanlah hambaMu ini. Dosa zina itu adalah satu dosa besar. Hukumannya adalah rejam sampai mati! Ya Allah, itu adalah apa yang pernah diajarkan Ayah Man sewaktu di Darul Falah. Sekarang, apa yang perlu dia lakukan? Bertaubat? Dapatkah taubatnya itu mengembalikan kesucian diri yang telah ternoda ini? Liana bingung dan ketakutan.
“Awak, saya akan kahwin dengan awak.”
“Awak dah gila ke?” air mata turun laju tanpa dipinta.
“Saya nak jaga awak! Izinkan saya bertanggungjawab pada awak.”
Liana memejamkan mata. Lebat air mata yang turun di pipinya saat itu. Dia tidak tahu apa yang perlu dia lakukan sekarang. menjeritkah? Meraung? Biar semua orang tahu yang dia telah diperkosa? Biar polis datang dan menangkap lelaki yang entah siapa-siapa ini? Humban lelaki ini ke penjara? Atau terima saja maaf dari dia? Liana benar-benar buntu.
“Saya akan bawa awak jumpa keluarga saya.” Kali ini suara Danish kedengaran tegas walaupun bernada perlahan. “Saya akan bertanggungjawab. Sumpah! Dengan nama Allah...”
“Jangan awak nak bermain dengan nama Allah! Masa awak nak buat, awak tak fikir Allah ke? Awak tak fikir dosa ke? Awak dah tak tahu halal haram? Awak dah gila ke?”
“Memang saya yang bersalah. Saya mengaku. Tapi sekarang saya sedar, dan saya minta maaf. Saya akan bertaubat.” Danish tarik rambut, benar dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Sekarang baru dia tersedar betapa imannya senipis kulit bawang. Bertaubat? Boleh ke dia bertaubat? Zina tu kan dosa besar? Taubatnya akan diterima ke? Ya Allah...apa aku dah buat ni?
“Liana, saya janji saya akan nikah dengan awak. Saya sayangkan awak. Kita nikah?”
Dan bermulalah suka duka dalam hidup seorang Liana Sofea....

JANGAN GANGGU JANDAKU! bab 11


JANGAN GANGGU JANDAKU



BAB 11


20 JANUARI 2007....KESILAPAN SEKALI, KESANNYA SAMPAI KE AKHIR HAYAT...

Petang itu dia datang lagi. Baru semalam dihalau, hari ni dia buat muka tembok lagi. Dia yakin Liana ada di rumah kerana skuter elok aje terparking di bawah garaj.
Loceng di pintu ditekan dua kali. Tapi tak ada sesiapa yang membuka. Ditekan lagi, tapi tetap sama. Sudahnya, dia tak sedar berapa kali dia menekan loceng kerana tetap tiada yang membuka pintu itu.
Setengah jam sudah berlalu. Dia tak ada kat rumah ke? Tapi motor ada ni. Danish mula gelisah dan resah.
Tak lama kemudian, kedengaran pintu dibuka. Danish menarik nafas lega. Dapat juga dia tengok Liana hari ini. Seharian dia tak dapat nak fokus pada pelajaran gara-gara Liana.
“Awak....” suara Liana lemah saja. Nampak terketar-ketar dia memegang gril pintu.
“Eh, awak kenapa ni??” Danish cemas. Nampak macam tubuh Liana akan melorot jatuh ke lantai bila-bila masa saja.
Gril pintu ditarik. Dia tak kisah kalau nanti Liana akan memarahinya kerana masuk. Dia sendiri tahu yang Liana benar-benar sakit. Kalau tidak, masakan wajah gadis itu pucat dan tangannya terketar-ketar.
Dan dia sempat menyambut tubuh Liana yang hampir rebah itu. “Awak! Apa dah jadi ni? Awak dah makan ubat ke?”
Liana geleng. Matanya dah kelabu, hanya kelihatan mata Danish yang memandang tepat ke wajahnya. Dan dia tak sedar apa-apa lagi selepas itu.



“Terima kasih awak!” ucap Liana.
“Tak payah lah awak nak berterima kasih kat saya. Saya tolong awak ikhlas tau. Lagipun ini semua salah saya jugak. Saya sepatutnya bawak awak ke klinik lepas accident hari tu.”
Ya, menurut Doktor Nadia tadi, Liana demam kerana kesan dari kemalangan hari itu. Tubuhnya lebam-lebam. Memanglah masa kena hari tu, dia boleh bangun, tapi kesannya selepas itu baru terasa. Demam urat. Dan Danish menyalahkan dirinya kerana itu.
“Awak pun tak payahlah nak salahkan diri sendiri pulak. Penyakit datang sebab Allah nak bagi. Mungkin nak hapus dosa-dosa kecil saya tak?” positif bunyinya ayat si Liana ini. Dia ketawa kecil.
Danish senyum. “Awak ada banyak dosa ke?”
“Tak ada manusia kat dunia ni yang tak pernah buat dosa walau sebesar zarah sekalipun. Kita ni bukan sempurna, walaupun kita rasa diri kita cukup sempurna.”
Danish angguk, setuju. Liana cukup mempesonakan padanya. Apa saja yang dikatakan gadis itu akan dianggukkan saja. Macam dah terkena ubat guna-guna pulak! Hish...
“Awak, dah lama awak kat dalam rumah saya ni. Tak manis lah. Nanti timbul fitnah pulak. Awak tahu kan, saya duduk sorang aje kat sini. Saya taknak terpaksa kahwin dengan awak pulak nanti!”
“Awak ni...selalu cakap macam tu. Nanti kalau satu hari nanti awak terpaksa kahwin dengan saya, padan muka!”
“Janganlah masin mulut awak tu! Taknaklah saya....”
Tapi saya nak aje...bisik Danish dalam hati.
“Pergilah balik. Saya nak tidur ni.”
“Okey. Ada apa-apa awak call aje saya. Mana telefon awak?”
Liana menunding jarinya ke arah almari tv. Pantas Danish bingkas bangun, dan mencapai telefon nokia yang entah apa model itu. Yang nyata, tak ada  kamera atau 3G! Aduh, tak dapatlah dia nak berwassup dengan Liana.
“Awak buat apa tu?”
“Saya simpan nombor saya dalam fon awak ni. Awak tu bukan boleh percaya sangat, kad nama saya hari tu entah manalah awak buang.” Rungut Danish.
Liana ketawa. Entah apa yang geli hati sangat. Tang buang kad nama tu kot? Entah-entah memang betul pun dia buang!
“Nah, letak aje kat sebelah awak ni. Kalau ada apa-apa, awak tekan lama kat butang satu. Saya dah buat speed dial kat fon awak. Tapi nombor satu sampai sembilan ni semua saya letak nombor saya. Hahaha...awak tekan aje nombor apa pun, terus aje sampai kat saya!”
Liana ketawa lagi. “Macam-macamlah awak ni. Kelakar betul.”
“Jangan lupa kunci pintu. Nanti kalau penjahat masuk, susah pulak! Awak tu dahlah cantik.”
“Yelah, banyak betul pesanan. Sakit kepala saya ni.”
Danish akhirnya mengalah bila melihat Liana dah mula pejam mata. Kesan ubat tidur tadi kot. Dia terus melangkah ke muka pintu, dan saat pintu hendak di tutup, kelihatan anak kunci tergantung di tombol. Dia ni...memang sengaja nak suruh penjahat masuk ke? Ditarik kunci dari tombol, dan dikunci pintu gril dari luar.
Malam ni dia akan datang lagi. Tentu gadis itu tak larat nak masak atau keluar beli makanan. Hmm...

JANGAN GANGGU JANDAKU! bab 10


ketandusan idea...nah ini dia bab 10...pon pendek juga!




BAB 10
19 JANUARI 2007.....MENGULIT KENANGAN

Danish berhenti dihadapan rumah teres satu tingkat itu. Sudah empat hari dia berulang alik dari kolej ke kawasan itu. Kebiasaannya dia akan berhenti jauh di seberang jalan sana. Hanya memerhati dari jauh sahaja. Tapi hari ini dia nekad. Sejak semalam, dia tak nampak kelibat Liana keluar seperti kebiasaannya. Mana dia?
Lama dia berdiri di hadapan pintu pagar. Agak-agak adalah dalam tiga puluh minit dia tercegat seperti pengawal tak bergaji di situ, dia pun menekan loceng pintu. Tapi tak ada sesiapa yang membukanya. Dalam dia berkira-kira untuk membatalkan saja niatnya dan balik, kedengaran selak pintu dibuka dari dalam.
Liana terjongol di muka pintu. Kepalanya bertampal dengan koyok. Sweeter tebal membalut tubuhnya. Dia sakit ke? Patutlah tak nampak dia keluar pagi tadi. Petang ini pun tak nampak dia balik dari kerja.
“Awak cari siapa?” soal Liana, mencerunkan sedikit matanya cuba mengenali siapakah yang menekan loceng rumahnya pada senja-senja begini.
“Awak...ni saya lah!” macamlah Liana kenal dia. Pertemuan di tepi jalan hari tu pun, Liana tak berapa nak pandang muka hensem dia ni. Perasan betul!
“Awak siapa? Saya kenal awak ke?”
Hah, kan dah kena! Danish menggosok telinga, malu sekejap. “Saya Danish. Yang hari tu kita jumpa kat tepi jalan tu. Kawan saya terlanggar awak...ingat tak?”
Liana diam sekejap. Sebenarnya dia ingat, tapi saja buat-buat tak kenal. Pelik pula bila lelaki itu tiba-tiba muncul hari ini. “Ha, awak nak apa? Kereta kawan awak rosak ke? Saya tak ada duit nak ganti. Lagipun bukan salah saya. Kawan awak yang langgar saya....”
Dia ni, belum sempat orang nak cakap, dia dah membebel. Bisik Danish dalam hati. “Tak adalah. Kereta saya okey.” Saja ditekankan perkataan saya itu, biar Liana tahu itu kereta dia. Berlagak pulak! Hehehe...
“Dah tu, apahal awak datang sini? Maaflah, saya tak boleh ajak awak masuk sebab saya duduk sorang aje kat sini. Nanti kalau ada orang nampak, saje je kita kena tangkap basah.”
Danish tersengih. Perempuan. Walau sakit, tapi mulut tetap sihat je nak membebel. “Saya datang nak jenguk awak je. Nampaknya awak tak sihat. Dah makan ubat?”
“Dah!” sepatah aje dijawabnya. Kelihatan Liana memicit kepalanya. Mungkin sakit kepala kot.
“Mak awak mana?” matanya meliar ke dalam rumah, manalah tahu kalau ada sesiapa di dalam.
“Eh, kan tadi saya dah bagitahu saya duduk sorang aje kat sini. Awak ni ada sound trouble ke?”
Ya tak ya jugak. Aduii... “Awak, er...kalau ada apa-apa....” diraba poket seluar jeansnya. Dompet dikeluarkan dan sekeping kad ditarik. “Awak call saya ye...”
Kad bertukar tangan. Hah, tak sia-sia dia letak kad nama di dalam wallet. Tak ada apa pun yang tercatat kat situ, cuma nama dan no fon aje. Digunakan kalau nak berkenalan dengan awek-awek cun jika dia berkenan. Memang playboy habis. Tapi saat itu dia benar-benar berharap Liana akan menghubunginya.
“Ada apa-apa lagi ke?” soal Liana bila dia masih lagi tercegat di situ.
“Err...tak ada!” dan dia tidak tahu kenapa dia jadi macam orang bodoh aje setiap kali berhadapan dengan Liana. Tak pernah dia jadi begitu selama ini. Rasa macam nak hantuk kepala sendiri kat dinding.
“Saya nak tutup pintu ni. Awak jangan tercegat kat situ pulak. Dah nak malam ni. Assalamualaikum.” Dan Liana menutup pintu sebelum sempat dia menjawab salam. Salam bergema dalam hati sahaja. Dia pun masuk ke dalam kereta dan memandu pulang.
Sepanjang perjalanan dia asyik ternampak muka Liana aje. Asal berselisih dengan perempuan naik skuter aje mesti dia tertoleh-toleh. Aish, gila! Dan yang lebih parah, dia terpaksa mengambil pusingan U sebanyak 3 kali kerana terlepas simpang balik ke rumah!

JANGAN GANGGU JANDAKU! bab 9


JANGAN GANGGU JANDAKU
BAB 9

6 tahun sudah berlalu sejak peristiwa itu. Tapi tak pernah walau sehari pun dia melupakan detik-detik itu dari hidupnya. Walaupun memang itulah yang dia cuba lakukan selama ini. Sehinggalah akhirnya dia pulang semula ke bumi Malaysia yang sekian lama ditinggalkan.
Danish bersandar lemah di tempat duduk pemandu BMW hitam miliknya itu. Satu keluhan dilepaskan. Fikiran melayang pada sebuah memori yang banyak kali cuba dihapuskan dari minda ingatannya. Tapi setiap kali dia mencuba, setiap kali itu jugalah dia gagal.
15 JANUARI 2007...Musim bunga cinta kembang mengharum...
“Bob! Aku nak pinjam nota Prof Razak. Kau ada bawak?”
Bob angguk. Seketika nota yang diminta bertukar tangan. Bob angkat wajah dari iPad. Hidungnya menghidu bau sesuatu. Kembang kempis lubang hidungnya yang sedia besar itu jadinya.
Zaid yang duduk dihadapan pun mula menghidu-hidu. Danish kerut dahi, pelik dengan gelagat dua sahabatnya itu.
“Asal dengan korang ni? Buang tebiat?” air limau nipis ais dalam gelas disedut perlahan. Kafeteria agak riuh waktu itu.
“Eh, bau gapo ni?” Bob membetulkan cermin matanya melorot akibat terlalu lama tunduk mengadap iPad tadi.
“Eh, bau kaulah Nish! Amboi aih....wangi semerbak kau nah?”
Danish mengangkat lengan dan mula mencium bau badannya. “Mana ada! Korang jangan nak mengarutlah! Biasa je...”
Hahaha...sejok mung jadi laki ore nih, aku tengok muko pun doh lain mace lah! Happy jah memanje...bau pong wangi semerbok. Weh, bini mung buwi mung pakai minyok wangi dio ko?” (Hahaha...sejak kau jadi suami orang ni, aku tengok muka pun dah lain macamlah! Happy memanjang...bau pun wangi semerbak. Weh, bini kau bagi kau pakai minyak wangi dia ke?
Danish sengih. “Tak adalah. Tadi aku nak cepat, tu yang tersalah sembur minyak wangi dia tu. Hahaha...”
“Sedap pulok aku dengor. Raso supo nok nikoh etek jah. Hahaha...” Bob gelak. Tumpang gembira bila tengok sahabatnya yang sorang itu. Satu kolej dah sedia maklum perihal Danish Rifqi yang telah menamatkan zaman bujang a.k.a zaman playboynya itu. Tak sangka kerana seorang gadis yang ditemui sewaktu balik dari kolej beberapa bulan yang lalu, Danish boleh berubah sedemikian rupa. Hilang terus sifat playboy dalam diri anak dato’ ini. Ramai jugaklah student perempuan kolej mereka yang frust menonggeng dan gigit jari. Ada tu yang terus jatuh demam. Dahsyat betul penangan anak dato’ Hazri ini.
“Nak buat macam mana, dah jodoh aku kot! Apa-apa pun aku bersyukur sangat sebab ditemukan dengan Liana Sofea binti Ibrahim, my wife, my heart, my sweetheart!” alamak, jiwanglah pulak.
Zaid mencebik, jealous barangkali. “Kau sepatutnya berterima kasih kat aku. Yelah, kalau tak kerana aku, kau takkan jumpa your wife tu.”
“Tak baik kau cakap macam tu. Semuanya terjadi dengan takdir Allah. Kau tu penyebab je. Apa-apa pun aku nak berterima kasih kat kaulah, sebab bawak kereta secara melulu hari tu. Lain kali kau jangan buat macam tu lagi.” Danish ketawa. Masih terbayang di hadapan mata bagaimana kalut dia hari itu, sewaktu kereta swiff miliknya tersondol belakang Ego milik seorang gadis.
“Woi, motor kat depan tu! Brek! Brek!” jerit Danish dari tempat duduk penumpang hadapan. Tercampak terus iPhone dari tangan. Berkeriut bunyi tayar bergeser dengan tar. Bob dibelakang terhumban ke depan.
“Alamak!” Zaid menutup mulut yang ternganga sebaik melihat muncung swiff dah mengenai motor di hadapan. Di pandang wajah Danish di sebelah yang cemas. Tulah, tadi dia dah bagitahu yang dia memang tak cekap memandu senja-senja macam ni. Rabun ayam kot! Tapi Danish paksa jugak. Sebab dia sibuk nak berchatting dengan Suzie, budak Mass Comm yang baru berjaya diushanya.
“Guano ni? Mati ko budok tu? Acu mung tubik tengok, Jaid!” arah Bob, sambil kepalanya dijongolkon ke hadapan kereta. Kelihatannya sebuah ego merah sudah terbalik di atas jalan.
“Macam mana ni Nish? Tadi aku dah cakap, aku tak cekap drive waktu-waktu macam ni. Dah kau suruh jugak aku drive.” Cemas betul muka Zaid waktu itu. Pucat. Kalau ditoreh pun rasanya tak keluar darah merah dah, keluar darah biru kot.
“Rileks lah. Tak ada apa-apa tu. Tu tengok, dia boleh bangun lagi tu.” Mata mereka menghala ke sesusuk tubuh di hadapan. Seorang awek! Awek itu tercegat di hadapan kereta mereka, sambil matanya dibulatkan, macam marah benar saja riaknya. Kedua-dua belah tangan dicekak ke pinggang.
“Kan....betul aku cakap?” Danish melepaskan nafas lega bila melihat awek tu mampu bangun pun. “Siap nak ajak bertumbuk lagi tu! Maknanya tak ada apa-apalah tu.” Dia buka pintu kereta, dalam hati dah berkira-kira untuk menghulur aje seratus dua. Diamlah awek tu nanti kalau dah nampak duit.
“Macam mana kawan awak bawa kereta ni? Tak nampak ke orang kat depan? Main langgar-langgar pulak! Nasib tak jadi apa-apa. Kalau patah riuk tubuh saya ni, macam mana? Siapa nak bertanggung jawab?”
Terus saja dia disembur. Dan saat bibir comel itu membebel, terasa waktu itu dia disembur dengan gas pemedih mata. Terkebil-kebil dia di hadapan awek comel bermata bulat itu. Kelu lidah.
“Saya!” dia menjawab di luar sedar.
“Apa saya saya?”
“Err...dah tadi awak tanya, siapa yang nak bertanggungjawab kalau jadi apa-apa kat awak, kan? Saya jawablah, saya! Saya akan bertanggung jawab. Awak ada cedera kat mana-mana ke?” hah, berjaya juga dia menjawab akhirnya. Rasa gembira yang tidak terhingga pula bila dah berjaya bersuara tu. Hah, gila. Entah apa-apa!
“Awak ada nampak saya cedera ke?” sinis awek itu bertanya.
“Saya tak tahu sebab itulah saya tanya.”
Awek itu menjeling tajam padanya. Terhinjut-hinjut dia berjalan dan cuba mengangkat skuternya yang terbalik. “Aduh!” mengaduh pula awek tu sambil sebelah tangan memegang lengan kiri.
“Eh, awak...awak okey tak ni?” Danish bagai baru tersedar. Dari tadi dia tercegat kaku di situ. Dia menghampiri awek yang sedang cuba mengangkat skuter itu.
“Aduh, lengan saya sakitlah.” Kelihatan siku awek itu berdarah.
Spontan dia menarik tangan kiri awek cun itu.
“Aduh, sakitlah! Awak ni gila ke? Patah tangan saya ni.”
“Ops...sorry!” dia menggaru kepala. “Sekejap ye.” Danish bergegas ke keretanya. “Id, buka boot kereta.” Dan Zaid patuh. Boot kereta dibuka. Pantas tangan Danish menyelongkar barang dalam bonet keretanya. Mencari bekas first aid yang memang sentiasa ada di situ jika berlaku apa-apa. Dan mujurlah ada.
“Awak nak buat apa ni?”
“Buat apa? Bubuh ubatlah!” dan dia sendiri tak tahu apa yang sedang dilakukannya saat itu. Semuanya macam mimpi pula. Padahal boleh je dia bagi duit kat awek tu suruh dia pergi klinik. Lagipun memang itu yang difikirkannya tadi. Tapi sekarang dia macam orang yang sedang dipukau. Orang yang diluar sedar.
“tak payahlah. Sikit aje ni.” Awek itu dah mula menurunkan nada suaranya, mungkin agak terharu kot dengan keikhlasan Danish sebentar tadi yang beria-ia mahu membantunya.
“Tapi siku awak berdarah tu.” Ditunjukan siku awek itu yang berdarah. Macam lah awek tu tak nampak pula siku dia berdarah sampai dia perlu memberitahu pula.
“Eh, yang kawan awak tu buat apa kat dalam? Dah langgar orang tak reti-reti nak keluar dan minta maaf ke? Tak ada sivik langsung!” marah lagi.
“Ha’ah kan?” digamit Zaid dan Bob yang masih di dalam kereta. Seronok aje melihat drama ala-ala korea dihadapan mata. Bob dan Zaid keluar. Menunduk aje muka Zaid.
“Yang korang ni dah buat salah, tak reti-reti nak mintak maaf ke?” Danish membulatkan mata kepada dua sahabatnya itu.Adui, dah macam cikgu disiplin pulak dia masa tu.
Zaid ketap bibir. Eh dia ni...lebih-lebih pulak. Pantang tengok awek cun sikit. Kawan pun nak dimarahnya. “Yelah, yelah...saya minta maaf.”
“Aih, macam tak ikhlas je bunyinya.” Bebel awek itu lagi.
Bob mengangkat skuter awek itu dan ditongkat di bahu jalan. skuter cuba dihidupkan, dan mujurlah hidup enjinnya.
“Motor awak tak rosak.” Lapor Bob.
“Yelah. Terima kasih.” Awek itu tersenyum pada Bob. Bob pun tersengih-sengih.
Danish mula tak sedap hati. Dekat Bob boleh pula dia senyum! Huh...geram pulak rasanya. Waktu itu dia mula menimbang-nimbang kewajaran untuk dia menghulurkan duit pada awek itu.
“Eh, lupa nak tanya. Siapa nama awak?” tu dia, Bob lebih pantas. “Saya Bob!” bob hulur tangan. Tapi haram tak bersambut. Dalam hati Danish dah ketawa terbahak-bahak. Padan muka! Dia mula tak faham perasaannya waktu itu. Boleh pula Bob dibuat seteru.
“sorry, saya tak bersalam dengan lelaki bukan muhrim. Nama saya Liana Sofea.”
Mak aih, cantiknya nama!
“Oh...Liana Sofea!” ulang Bob.
“panggil je Liana.”
Dia pula yang mengangguk. “ Saya Danish.”
“Hmm..okeylah. saya nak balik ni. Lain kali bawak kereta elok-elok.” Awek bernama Liana itu pun menuju ke arah skuternya. Zaid diam aje. Mungkin masih terkejut dan trauma dengan kejadian sebentar tadi.
Dan sebaik sahaja Liana berlalu dengan skuternya, Danish cepat-cepat masuk e dalam kereta. Enjin swiff dihidupkan. “Woi, cepatlah masuk!” laungnya pada Bob dan Zaid yang masih tercegat kat birai jalan.
“Apahal bro?”
“ikut jelah!” tali pinggang keledar ditarik. Pedal minyak ditekan dan kereta meluncur laju di jalanraya. Dan Danish lega sebaik melihat skuter Liana berada tak jauh dihadapan kereta mereka.
“Huh...aku dah agak dah!” Bob ketawa sinis. “Pantang nampak awek cun, tak menyempat-nyempat aje dia ni!”
“Aku nak tahu mana dia tinggal, nanti kalau jadi apa-apa senanglah aku cari dia.” Alasan yang langsung tak kukuh. Bob dan Zaid ketawa sinis. Faham benar dengan fiil perangai mat buaya kat depan itu.
“Aku tak rasa akan jadi apa-apa kat dia. Tapi kalau jadi apa-apa kat kau, tu aku tak tahulah!”
“what do you mean by that?” dah terkeluar pulak ayat omputih.
“Yelah...mana lah tahu kalau nanti ada yang mandi tak basah makan tak kenyang pulak. Senanglah aku nak pi tolong cari apa yang buat sahabat aku ni jadi macam tu. Ha dah...tu awek tu dah belok kanan tu!” Zaid tunjuk ke depan, macamlah dia aje yang nampak.
Pantas aje kereta dibelokkan ke kanan. Dan yang pasti Liana tak perasan yang dia diekori.


JANGAN GANGGU JANDAKU! bab 8




Qwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmrtyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmrtyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmrtyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmrtyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdsdfghjklzxcvbnmqwertyuiopa                s dfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmrtyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmrtyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnmqwertyuiopasdfghjklzxcvbnm
jangan ganggu  JANDAKU!






                           taip pendek2 jer..buat lepaskan bosan....hehehe

BAB 8


“DIN, kau ni kenapa?” johan menepuk bahunya, perlahan. Jelas kelihatan di wajah sahabatnya itu ada riak pelik melihatkan dirinya yang duk termenung di hadapan tv yang tertutup itu.
Johan mencapai remote astro dan membuka chanel supersport. Namun anak mata masih saja melekap pada wajah sahabat yang berkerut seribu itu. Macam tengah memikirkan masalah negara yang entah hapa-hapa lah!
“Joe!” panggil Saifuddin, sepatah dengan mata masih di kaca tv walaupun mindanya melayang entah kemana.
“Ye bro...what’s up bro?”
“Kau rasalah kan...aku dengan Sofea tu...”
“aku dah agak dah! Memang aku dah agak dah!” pantas Johan menyampuk, tersengih sahabatnya itu. “kau memang ada apa-apa dengan Fea kan??”
Saifuddin mengeluh berat. Ini yang dia malas nak cerita ni. Belum apa-apa si Joe dah menyampuk. Habis berterbangan mood nak bercerita dia tadi. Aduii...
“Apa kes? Fea ada cakap apa-apa kat kau ke?”
Din geleng, lemah.
Johan kerut dahi. Ah sudah...pelik ni. Tadi mengeluh. Sekarang menggeleng-geleng pula. Sejak balik dari entah ceruk mana tadi, Din terus monyok duduk di sofa itu. Pelik juga dia sebab Din keluar dengan hanya memakai bermuda dan baju T aje. Santai sangat. Tak pernah sahabatnya itu keluar hatta hendak ke kedai Fatimah Baghdin di hadapan rumah dengan berpakaian seperti itu. Tambah pelik, Din bawak Hilux. Sudah pastinya dia keluar jauh dengan berpakaian begitu!
“Aku rasa, aku betul-betul sayang kat Asy lah!”
“Haih...sayang kat Asy aje ke? Kat mama dia macam mana pulak?eh, bukan dalam seminggu dua ni kau kata xde jumpa Asy ke? Fea tak bagi kau jumpa dia kan? Eh, kau ni dah rindukan budak tu ke? Ke kau rindukan mak dia yang cun tu?” bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Johan. Dah macam peluru berpandu Zionis pulak.
Masak aku nak menjawab soalan dia ni! Sudahnya Din bingkas bangun dan menuju ke biliknya. Dia sedia maklum, Johan bukanlah seorang pendengar yang baik. Hampir 2 tahun mengenali Johan, dia lebih senang menyimpan saja masalahnya sendirian dari bercerita pada Johan.
“Wei bro...apa ni? Cerita sekerat- sekerat! Tak aci lah...kenapa ngan Asy? Kau pergi jumpa dia ke tadi?”
“Tak adalah. Aku keluar ambik angin tadi!” jawabnya malas dengan pintu bilik yang sengaja tidak dirapatkan. Dia merebahkan tubuh atas katil dengan sebelah tangan di angkat ke dahi.
“Ambik angin??” bulat mata johan memandang ke pintu bilik Din. Kencing! Ambik angin apa sampai dibiarkan aje megi kembang semangkuk kat atas meja ni? Bukan tadi masa balik dari pejabat, Din kata lapar ke? Elok aje megi dah masak, dia buru-buru keluar. Dan sekarang, Din kata dia keluar ambik angin? Tak logik betul alasan mat ni!
“Aku nak tidur jap. Kejutkan aku isyak nanti joe!”
Ini lagi pelik ni...tidur lepas maghrib? Ini bukan Din yang aku kenal ni. Setidak-tidaknya bukan Saifuddin bin Mokhtar yang dia kenali dalam 2 tahun ni!
“Kau kenapa Din? Tersampuk apa sampai macam ni sekali teruk muka kau?” entah bila Johan muncul di pintu biliknya. Din mendengus, malas nak bersoal jawab.
“Aku penatlah.”
“Penat kenapa pulak? Tadi aku tengok kau elok aje masa balik kerja tadi?”
“Tu tadi...sekarang aku penat!” dia berkalih baring, membelakangkan Johan yang masih setia berdiri di muka pintu.
Johan jungkit bahu. “Okeylah...kalau kau perlu apa-apa aku ada je kat luar tu.” Dia tahu, silapnya juga tadi sebab tak beri peluang Saifuddin bercerita dulu. Bukan dia tak arif perihal Din. Pantang dia kalau belum apa-apa orang dah menyampuk. Tapi tulah, dia excited terlebih tadi. Yang Din pulak, nak sentap lebih-lebih pulak ni apasal? Aduii...
Elok aje Johan nak tutup pintu, Din bersuara. “Esok aku nak balik Kuantan jap. Kalau ada orang cari, kau cakap je aku ada kerja luar.”
“Orang mana?”
Din diam sekejap. Dia tahu Johan memang maklum siapa yang selalu mencarinya di rumah ini. “ siapa-siapa ajelah.” Dan dia terus mematikan kata. Mata dipejam rapat.
“Uncle, Asy rindu kat uncle. Uncle dah tak sayang Asy ke? Dah...” si kecil atas ribanya itu mula mengira-ngira dengan jari. “ Dah 12 hari uncle tak datang ambik Asy dari sekolah.”
“Sorry Asy...uncle ada banyak sangat kerja. Dah mama cakap dia boleh aje amik Asy dari sekolah, so uncle ingat Asy okey.”
Asyraf muncung. “Tapi mama tak ambik pun Asy dari sekolah.”
Din kerut dahi. “Habis tu? Siapa ambik Asy dari sekolah?”
“Asy balik dengan van sekolah. Mama cakap, mulai sekarang Asy dah tak boleh nak balik ngan uncle dan jumpa uncle lagi. Mama cakap lagi, kita jangan susahkan uncle sebab uncle banyak kerja. Uncle juga-“
“ Asy...” tetiba je Sofea muncul di situ, menarik tangan Asy dari ribaannya di ruang tamu. Asyraf dah semakin okey dari rajuknya. Rupanya si kecil ini merinduinya selama 12 hari ini. “Mak Jah, suapkan Asy makan ye? Fea ada hal nak cakap ngan abang Din.” Dan Asyraf bertukar tangan kepada Mak Jah yang setia berdiri di sisi Sofea.
Mak Jah mengangguk. “Jom Asy, kita ke dapur.” Dan saat mereka berlalu ke dapur, Sofea mengambil tempat duduk di sofa bertentangan dengan abang Din.
“Kenapa Fea macam cuba nak jauhkan Asy dengan abang?”
“Bukan macam tu niat Fea.” Mendatar saja suara Sofea di hadapan. “Fea tak nak susahkan abang. Lagipun, cukuplah selama ni abang berkorban untuk Asy dan Fea.”
“abang tak pernah rasa terbeban dengan kehadiran Fea dan Asy dalam hidup abang selama ni pun.”
Sofea tunduk memandang karpet bulu di kaki. Sesekali dia menguis bulu-bulu itu dengan jari-jari kakinya. “Mungkin dah sampai masanya abang fikirkan tentang hidup abang sendiri pulak. Fea selama ni dah banyak susahkan abang...”
“Boleh tak Fea jangan mention pasal perkataan susahkan abang tu?” Din mendengus. “Abang dah cakap, abang tak pernah rasa terbeban dengan kehadiran Fea ngan Asy kan? So, maknanya abang tak kisah. Lagipun, abang dah anggap Asy tu macam anak abang juga. Fea dah lupa siapa yang ada kat sisi Asy selama ni? Abang kan?”
“ Ya, Fea tahu.” Sofea angguk, setuju dengan kata-kata Din walaupun dia agak berdebar bila abang Din cakap yang dia dah anggap Asy macam anak dia juga. “ Tapi, Fea ada alasan  Fea kenapa Fea terpaksa buat macam ni.”
“Then tell me what’s your reason, now. I want to know.”
Patutkah dia beritahu abang Din yang dia tak betah lagi menyusahkan lelaki baik seperti abang Din. Bukan dia tak tahu perasaan abang Din padanya selama ini. Dia cukup faham, walaupun kadang-kadang tu dia saja buat tak faham. Dan dia sedar kini setelah 5 tahun, yang dia tak seharusnya bergantung hidup pada abang Din sedangkan hatinya tak ada pada lelaki itu. Dia tak mahu abang Din terus mengharap. Abang Din seharusnya memikirkan tentang dirinya sendiri juga.
“Fea...”
Sofea mengangkat wajah, memandang Saifuddin yang duduk di hadapan. Lelaki itu cukup sempurna. Perfect! Bukan seperti dia yang serba kekurangan. Anak yatim piatu yang tercampak entah dari ceruk mana. Dan kini, ada pula seorang anak yang tidak berayah. Ah, dia tak layak untuk lelaki sebaik abang Din.
“Fea, abang nak tahu kenapa? Kenapa Fea buat abang macam ni?”
“Macam mana?”
“yes. Fea jauhkan Asy dari abang. Fea tak benarkan abang pick up Asy dari sekolah dia. Tak benarkan abang bawa Asy keluar jalan-jalan. Fea tak benarkan dia telefon abang.”
“Fea minta maaf. Tapi, memang itu yang sepatutnya Fea lakukan sejak dulu lagi.”
“Fea nak cakap yang Fea dah tak perlukan abang sekarang?”
“Abang jangan fikir yang bukan-bukan, okey? Fea ni bukan orang yang tak mengenang budi. Fea berterima kasih kat abang yang selama ni dah banyak tolong Fea dan Asy. Hinggalah ke detik sekarang ni, Fea tahu Fea takkan dapat nak pisahkan abang dengan Asy, walaupun memang itu yang Fea nak lakukan.”
Saifuddin menghela nafas yang terasa tersekat di kerongkong.
“Fea taknak bagi harapan kat abang.”
“Maksud Fea?”
“Fea nak abang fikirkan pasal hidup abang sendiri. You have your own life! Dan Fea terlupa tentang itu selama ni. Fea minta maaf.”
Saifuddin bersandar lemah. Mungkinkah ini masa yang sesuai untuk dia berterus terang? “Fea, abang nak Fea tahu...yang abang dah anaggap Fea dan Asy sebahagian dari hidup abang.”
“Fea dah pernah cakap pada abang dulu, kan?”
Ya, Saifuddin ingat tu.
“Hati Fea bukan untuk sesiapa. Hanya untuk Asy. Fea taknak fikirkan pasal ni. Cukuplah bang, abang fahamkan, apa yang Fea maksudkan?”
Dia bukan bodoh untuk tidak memahami apa yang ingin Sofea katakan. “Abang faham...tapi abang nak berterus terang dengan Fea. Abang nak Fea tahu, abang memang sayangkan Asy dan...Fea!”
“Fea pun sayangkan abang. Tapi...Fea sayangkan abang just as my friend. My bestfriend. Fea pun dah anggap abang macam abang Fea sendiri.” Dan Sofea bingkas bangun. “ Fea nak sapu ubat kat dagu Asy!”
Sofea berlalu ke dapur, diiringi dengan panahan anak mata dari Saifuddin yang kaku di sofa. Lama juga dia terdiam di situ sebelum akhirnya bingkas bangun dan mencapai kunci Hilux.
Apakah itu bermakna Sofea menolak dirinya?
Sudahnya dia pulang dengan muka monyok hinggalah dia akhirnya membuat keputusan untuk pulang ke Kuantan esok.