Google+ Followers

Wednesday, February 4, 2015

Cintaku Original Not For Sale! Entry secoet jaa...

 Assalamualaikum readers yg sentiasa sabar menanti update ttg CONFOS dan juga kpd readers yg tersesat sampai ke blog i yang sentiasa terbiar tak ber-up-to-date ni...Hihi...mak sibuk sikit sejak2 msuk tahun baru ni. Harap maaflah ye. Now, baru berkesempatan nk taip entry pasal CONFOS.



Sedutan drpd Bab 40
Terimalah...Cintaku Original Not For Sale
Karya suka2 : Wan Lina Wan Ali @ Lina Hazri


“ 3 tahun I bersabar..” Luah Farish sambil bersandar pada kereta Umairah. Gadis di hadapan nampak tenang memeluk tubuh.
Umairah diam. Tak kuasa mahu bersoal jawab. Perutnya sudah kenyang dengan sikap Farish yang menjengkelkan. 
“ Dari dulu lagi I memang tak suka you rapat dengan lecturer you tu. I tahu dia sukakan you.”
Umairah masih memandang ke hadapan, gelagat beberapa orang pelawat yang nampak terburu-buru masuk ke dalam kereta itu dilihat tanpa perasaan.
“ Maira, kenapa you diam?” Soal farish sambil menarik lengan Umairah supaya berpaling padanya. Sungguh hati dia tidak tenteram apabila Umairah berdiam diri. Selalunya gadis itu akan menjawab macam bertih jagung meletup nak buat popcorn.
“ You nak I jawab apa?” Umairah menghela nafas, lemah. “I tak ada tenaga nak berbalah dengan you sekarang ni. Kepala I sakit, perut I lapar, dan I benci dengan sikap you yang tadi. You are so rude!”
Farish tarik rambut. Matanya merah. Kecut perut Umairah melihat rupa Farish yang begitu. Marahkah?
“I hate to say this, but I have to tell you I was jealous of him.” Dan farish tunduk lagi setelah menyatakan itu.
“Jealous??” Matanya dihalakan pada Jiji yang dari tadi mundar mandir tidak jauh dibelakang. Dia nampak Jiji yang berwajah masam dari kejauhan. “Untuk apa you jealous dengan I? kita bukan ada apa-apa hubungan pun, kan? I’m not your girlfriend, and I also not yor wife!”
“I ajak you couple you taknak. I ajak you kahwin pun you reject. So, you nak I buat apa sekarang ni?”
“Buat apa? Buat bodoh dahlah! I taknak harapkan apa-apa dari lelaki macam you. Selfish!” degus Uamirah kasar.
“Selfish you kata? You yang selfish! You suka I buat perkara tak elok pada you, dan bila I ajak you kahwin, you taknak.”
“ Memang I taknak kahwin dengan you. Dari dulu sampai sekarang, you selalu sakitkan hati I!”
“Apa you cakap ni? Bila masa I sakitkan hati you?”
Umairah diam. Matanya terasa panas tiba-tiba. Ada air mata yang mula bergenang. “You hurt me so much! You cakap you sayangkan I, tapi you pergi ke New York tak balik-balik. Bila you balik, you buat tak kenal I dan sakitkan hati I dengan kata-kata you. But I know, I'll be able to put up with all that thing. Tapi sampai bila? Sampai bila I nak sabar dengan perangai you tu? sekejap you buat baik pada I, kemudian you berlagak macam you tak kenal I. I pun ada hati dan perasaan!”
Farish tunduk dan memejamkan mata. “I’m sorry…” Tulus suara farish. “I never apologize to anyone for all my life. But today, I want to apologize from you on what I've done. I'm sorry…”
Dan dia tunduk, mencapai tangan Umairah dengan teragak-agak. Meraba poket seluar dan mengeluarkan sebuah kotak baldu berwarna biru. Mata Umairah sudah merembeskan cecair jernih, perlahan menuruni pipinya yang gebu. Jantungnya dari tadi sudah tidak mampu berdegup secara normal. Mata mereka bertentangan, saling merenung tanpa kata.
Farish tunduk, menjatuhkan kedua belah lutut ke aspal. Terasa tangannya yang menggeletar saat itu. Sebelah tangannya masih memegang tangan Umairah manakala sebelah lagi membuka kotak baldu biru. Sebentuk cincin dikeluarkan. Sungguh cantik dengan dihiasi sebiji mutiara berkilauan.
Umairah terkedu, menutup mulut dengan sebelah tangan. Oh my…sungguh dia tidak menyangka semua ini akan terjadi hari ini. Air mata menitis lagi, terasa hangat, sehangat hatinya saat itu.
“Sayang, with this ring, I give you my heart. I promise from this day forward, you shall not walk alone. May my heart be your shelter, and my arms be your home.” Farish mengetap bibir, menahan rasa. Sungguh dia berharap saat itu, Umairah akan berlembut dengannya. “I’m sorry to say this but…Maira, lets get married.”


TAMAT entry secoet utk kali ini. Bersambung ke next entry... Bye!!

Jeng....jeng...jeng....

Oh Tuhan, berikanlah aku,
Kekuatan menempuhi dugaanMu,
Aku percaya ada hikmahnya,
Di setiap dugaan yang ku terima.
Andainya hatiku bersuara,
Pastinya ia akan berkata,
Cukuplah sayang aku tidak berdaya,
Mengharungi segala sengsara.
Berapa kali harus aku terluka,
Barulah kan ku sedar,
Cintaku tidak layak untuk dirinya,
Mengapa masih aku setia disisinya,
Tidak ku mengerti, tidak ku fahami.
Seperti insan biasa ku ingin bahagia,
Menyintai dan dicintai tiada duanya,
Andai terlampau permintaanku ini,
Maafkanlah kasih.
Berapa kali harus aku terluka,
Barulah kan ku sedar,
Cintaku tidak layak untuk dirinya,
Mengapa masih aku setia disisinya,
Tidak ku mengerti, tidak ku fahami.
Seperti insan biasa ku ingin bahagia,
Menyintai dan dicintai tiada duanya,
Andai terlampau permintaanku ini,
Maafkanlah kasih.
Andai terlampau permintaanku ini,
Maafkanlah kasih.
Oh Tuhan, berikanlah aku,
Kekuatan menempuhi dugaanMu,
Aku percaya ada hikmahnya,
Di setiap dugaan yang ku terima.