Google+ Followers

Tuesday, August 5, 2014

CINTAKU ORIGINAL, NOT FOR SALE! Bab 3

BAB 3


“Nick, where are you?”
“Tengah tunggu Mr Rich kat pintu pelepasan 1. Your fligt sepatutnya dah sampai ke Brunei setengah jam yang lalu. Kami masih menunggu…atau Mr Rich nak batalkan penerbangan hari ni?”
“No. I should go now. But please arrange me one cab for a women that walking now in front of our building.”
“Women? Which women?”
“That girl yang pakai jeans and sneakers biru.”
“Oh, that’s it! Ok!” Nick angguk. Dia nampak gadis itu melalui rakaman cctv di bilik kawalan tingkat atas, tempat dia berada sekarang. Apa hal pulaklah bos aku ni? Selalu tak pernah-pernah dia lambat macam ni! Sekarang ni suruh cari teksi untuk perempuan entah mana-mana tu pulak? Hai… ikut sajalah Nick! Kau kan dibayar gaji lumayan.
“Mat, kau ambik seorang perempuan yang pakai jeans dengan sneaker biru yang baru berjalan keluar dari pintu utama tu. Hantar dia kemana dia nak pergi. Boleh?”
“Arahan sapa ni? Tak pernah aku kena ikut cakap kau selama ni. Aku ni driver teksi. Aku ada passanger sekarang ni lah!” Mat mengeluh dengan kuat. Apahal pula si Nick ni call aku lepas tu suruh aku ambik perempuan kat depan pintu utama pula? Pintu utama mana? Hak ena…
“Aku bayar kau seribu ringgit! Ini arahan pihak atasan aku. Aku nak kau ambik dia sekarang kat depan pintu utama bangunan Rich Corp. kalau kau lambat, aku suruh orang lain!”
Seribu ringgit? Oh wow… banyak tu!
“Hoi…ok! Ok! Aku pergi sekarang!”
Nick sengih. Baru cakap seribu, dah gelabah. “Aku bagi kau lima minit! Kalau kau lambat, aku call orang lain!”
“Hoi, lima minit mana sempat? Aku sekarang ni Kt PWTC oii!”
“Tak apalah, kira cancel la…”
“Jap-jap! Aku try!” Mat berhenti kereta kat lampu merah. “ Er,cik…boleh turun kat sini tak? Saya tak dapat nak hantar cik lah. Orang rumah saya call, nak beranak!” tipu mat.
Gadis cina yang sedang leka bermain telefon kat belakang itu mengerut dahi. “ Ok. Turunkan I kat depan tu.” Jarinya yang berkuku merah dan panjang menunjuk ke perhentian teksi di hadapan. Mat sengih.
“Orait! To cey miss!”
Gadis cina itu hanya mengangguk.


*****************************************
                   Teksi berhenti di hadapan rumah sewa yang disewanya bersama Alia. Dalam perjalanan tadi ada sempat call alia beritahu yang dia sudah dalam perjalanan pulang dari pertemuan dengan Mr Rich tadi. Ceria sekali bunyi suara Alia.
Umairah turun dari teksi. Sekeping not lima puluh ringgit dihulur pada si pemandu yang sepanjang perjalanan asyik tersengih-sengih itu. Ngeri dia lihat gigi lelaki itu yang kuning di saat dia tersengih. Huh…apalah malang sangat nasib aku hari ni? Macam macam hal yang pelik-pelik berlaku hari ni.
“Tak payah bayar Cik yang manis… nanti, ada yang akan bayarkan untuk cik!”
Umairah bulat mata. Eh, gila ke apa? Dahlah tadi dia suruh hantar ke stesen komuter, tapi dia ni bersungguh cakap nak hantar sampai ke rumah. Katanya, nak kira murah-murah saja tambang tu nanti. Meter pon dia tak pasang. Aku ni yang dah letih, ikut sajalah. Sekarang, dia taknak terima bayaran pula?
“Eh, sape pula nak bayarkan untuk saya?” pelik!
“kawan cik kot? Dia call saya tadi, dia juga yang suruh saya hantarkan cik sampai ke rumah.”
Oh, baiknya hati Alia…
Umairah sengih. Biasanya Alia tu kedekut tahi hidung masin! Hari ni, terbuktilah yang Alia tu ada juga sifat dermawan dan baik hati! Haha
“Ok, thanks!” pekik Umairah sebelum dia berlari masuk ke dalam rumah sewanya. Nak peluk cium budak Alia tu! Hilang segala rasa marah sebab dipaksa pergi ke perjumpaan dengan Mr Rich tadi. Lagipun, nasib baiklah Mr Rich tu kacak. Boleh juga aku cuci-cuci mata. Hehe…gatal!


****************************

“kau jangan nak mengarutlah Umay… aku ni dari tadi tak bangun-bangun lagi dari baring kat sini, tahu tak? Tak adanya aku nak pergi cari nombor telefon teksi, nak call suruh pergi ambik kau. Aku bukan tahu pun bila kau nak balik.”
Ha’ah….betul juga tu. Sikit punya baik timing. Aku keluar aje dari perkarangan bangunan tu tadi, terus teksi ni datang. Kalau Alia yang call, takkan teksi tu tahu-tahu aje nak ambik aku kat situ. Lagipun, dia taknak terima bayaran. Ke pemandu teksi tadi dah salah orang? Suruh ambik orang lain, dia ambik aku?
Hm… kesianlah kat perempuan yang sepatutnya dia ambik tu. Tapi nak buat macam mana? Aku pun tak tahu yang dia dah salah orang…ah, lupakan ajelah. Kalau dia datang lain kali nak tagih duit tambang, aku bayar ajelah. Lagipun tadi, aku nak bayar, apa? Dia aje yang taknak ambik.
“mana buku aku?” Alia bangun dari baringan, nampak pucat muka dia. Mesti belum baik lagi perut dia tu.
Umairah selongkar beg kulit jenama Gucci hadiah abang Ash sempena ulangtahun kelahirannya dua tahun lepas. Buku nota dan kertas-kertas yang pagi tadi alia serahkan padanya, kini dikembalikan pada tuannya semula. Bersinar-sinar mata Alia sebaik menyambut huluran itu.
“kau ni memang tak patut tau Lia…” rungut Umairah. Dia memang tak puas hati kerana Alia tak beritahu yang Mr Rich tu sebenarnya bukan orang tua.
“apa pulak?”
“kau sepatutnya beritahu aku yang Mr Rich tu masih muda orangnya!”
Alia ketawa nyaring. Tak padan dengan sakit. Nak je aku hempuk kepala dia dengan alat perakam suara yang ada kat tangan ni. Umairah ketap bibir, geram.
“Aku pun tak tahu…kalau aku tahu, aku akan suruh kau pakai cantik-cantik!”
“Cis! Kau ingat aku kemaruk sangat nak mengorat orang kaya? Tapi sekurang-kurangnya, bolehlah aku prepare apa-apa yang patut. Ni tak, aku pergi dengan pakaian macam ni…pakai kasut buruk pulak tu. Mata dia asyik-asyik pandang kasut aku tahu tak? Malu aku! Malu!” pipi Umairah dah merona merah. Marah dan malu dengan kejadian tadi. Masih dia ingat bagaimana renungan mata Mr Rich yang tajam pada kasutnya yang sedikit sudah berbulu di bahagian depan itu. OMG…kalau suruh ulang sekali lagi, mati hidup semula dia dah taknak jejak kaki ke sana! Tak nak!
“Alah…penampilan kau macam tu pun, kau masih nampak cute apa! Kalau tak, takkanlah ramai yang duk usyar kau kat kolej tu. Kau je yang jual mahal. Selama ni pun kau bukannya suka pakai daring-daring…melainkan kalau hari prof Azim yang mengajar, kan?”
Alia faham benar betapa Umairah minat pada Prof Azim. Pensyarah jurusan seni reka grafik itu masih muda dan bujang. Ramai yang minat pada prof azim. Tapi pensyarah tu jenis yang cool, semua dia layan sama rata. Sikapnya menyenangkan hati semua student termasuklah alia yang berlainan course. Prof Azim selalu juga belanja mereka kat kafe jika mereka bertembung. Itupun jika Umairah adalah. Sampaikan dalam diam-diam, alia dapat rasakan yang prof azim tu pun minat pada umairah. Tapi dia tak berani nak cakap pada umairah. Takut perasan pula temannya yang sorang tu. Umairah ni boleh tahan senget juga perangai dia.
“Apa kau conteng ni Umay?” bulat mata Alia melihat pada lakaran pada kertas kajang yang dihulur Umairah tadi.
“kenapa pula? Aku tulis jawapan Mr Kaya tu lah!” Jawab Umairah sambil meneguk air sejuk dari peti ais. Tak sempat nak duduk di kerusi pula dia ni. Nampak dek mama, tentu dah bertempek orang tua tu. Tak sopan anak dara minum berdiri kata mama. Huh…mama bukan nampak pun!
“Kau lukis gambar siapa ni Umay?”
Hah? Gambar? Lukis? Aku ada lukis apa-apa ke tadi? Bila masa pula? Erk… cepat-cepat dia masukkan balik botol air masak dalam peti. Alia yang sudahpun duduk di meja kerjanya itu dihampiri.
“Oh…ini! Ini….ini….” tergagap-gapap pula dia.
“Wah, handsome gila mamat ni? Siapa? Yang nyata ni bukan prof azim…”
“Ada ke nak samakan Mr rich ni ngan Prof kesayangan aku tu! Ceh…”
“Mr Rich??” bulat mata Alia. Jadi memang betullah ni gambar dia? Eh, mana gambar yang aku suruh kau ambik tadi? Kau ada ambik kan?”
Ah sudah…aku lupa pula nak ambik gambar dia tadi. Umairah tepuk dahi.
“Aaaaa…kau jangan cakap yang kau tak ambik gambar dia!!” Alia dah buat muka naga.
“Dah aku lupa…nak buat macam mana? Lagipun banyak sangat soalan yang kau tulis kat buku tu… Mana aku sempat nak ingat semua tu?” alasan bela diri. Umairah memang betul-betul lupa.
“Kan sebelum kau keluar tadi aku dah ingatkan?”
“Yelah…kan aku dah cakap yang aku lupa!” umairah duduk di atas katil alia. “Kau google ajelah cari muka dia tu. Kata orang kaya…mesti banyak muka dia kat google image tu. Apalah susah sangat?”
“Aku dah google dah sebelum kau suruh lagi! Dia ni memang low profil. Akhbar atau majalah memang jarang dapat hak penyiaran untuk terbitkan artikel tentang dia ni. Last artikel pasal dia keluar dua tahun lepas, tu pun dalam akhbar luar negara. Berkenaan syarikat eksport minyak dia yang berkembang di eropah. Nama dia tersenarai dalam businessman paling berjaya di dunia pun, memang tak ada gambar. Just artikel sahaja. Aku agak, dia memang sengaja ambil langkah berjaga-jaga. Maklumlah billionaire kan? Tentu ada orang jahat yang intai-intai peluang. Hm…”
Umairah tekun mendengar. Wah…so, memang susahlah orang lain nak jumpa dia kan? Aku ni kira bertuahlah dapat tengok dia depan-depan tadi. Walaupun, sebolehnya aku taknak ingat wajah tampan dia yang bisa buat jantung aku berhenti berdegup ni…tapi jauh kat sudut hati, rasa bertuah tu tetap ada. Memang layaklah kalau sukar untuk dapat tengok wajah dia tu. Sebab dia memang kacak bergaya. Kalau ramai orang dapat tengok, aku rasa ramai wanita kat dunia ni akan gila!
“Kalau sekadar lakaran macam ni… apa yang boleh aku buat?” sedih saja bunyi suara Alia.
“Aku dah tolong sikit punya banyak, bukan kau nak berterima kasih. Lagi nak mengeluh!”
Umairah buat muka. “Dah aku memang terlupa, nak buat macam mana? Itupun aku dah ambik masa dua jam untuk tanya soalan-soalan bodoh kau tu…tau tak?”
“Soalan bodoh kau kata? Itu soalan yang lecturer aku bagilah ngok!”
“kalau setakat soalan macam tu, tak payahlah kau nak susah-susah setkan appointment dengan dia. Kau jawab sajalah. Tipu-tipu…bukan lecturer kau tahu pun. Soalan budak darjah satu boleh jawab tu!” geli umairah mengingatkan soalan-soalan peribadi yang tak masuk dek akal tadi.
“Dah memang itu yang aku kena tanya…” Alia berpaling, menghadap Umairah yang sedang rilek baring atas katil dia.  “ Itu pasallah aku suruh kau ambik gambar dia…menandakan yang aku memang betul-betul dapat jumpa and interview dia! Faham?”
Umairah mengeluh. “Dah tu? Kau nak suruh aku buat apa sekarang ni? Steamboat kuah kacang kau dah janji…”
“Yang tu hold dulu selagi kau tak berjaya dapatkan gambar dia secara real!”
“Oii gila! Mana aku nak cari gambar dia secara real? Kau ni dah gila ke?”
Umairah bangun, mengekori langkah alia yang terburu-buru masuk tandas. Brdentum. Pintu tandas ditutup betul-betul seinci dari batang hidung dia yang comel itu.
“Gila tak gila…kalau kau nak suruh aku belanja steamboat kuah kacang tu selama sebulan pun aku sanggup kalau kau mampu berikan aku sekeping gambar MR Rich yang real!” laung alia dari dalam diselang seli dengan bunyi meletup-letup yang memang merupakan sound efek yang paling kotor dan jijik pernah dia dengar!
“ Kau memang munafik! Penipu…”
Tak sanggup aku nak ke sana sekali lagi! Mati hidup balik pun aku takkan pergi!
Umairah capai beg, bersedia untuk melangkah keluar. Baik aku ke kedai dobi, tolong makcik faizah lagi baik. Tolong minah ni, hampeh! Memang sah dan nyata, dia ni kedekut tahi hidung masin! Ish…geram betul!

*****************************************

“Hai Maira… bukan pagi tadi mak cakap awak MC ke?”
Adi, anak makcik faizah yang bekerja sebagai arkitek kat Shah Alam itu menyapa sebaik umairah muncul di kedai dobi tepat jam 3 petang itu. Adi sedang membimbit sebeg pakaian yang sudah siap di cuci. Beberapa helai kemeja kerja yang sudah siap bergosok dan dibalut plastik berada di tangan kanannya.
“Ha’ah…pagi tadi saya sakit perut. Salah makan. Tapi sekarang dah ok.” Umairah sengih pada jejaka di hadapan. “Err…tu, nak saya tolong hantar ke kereta ke?” jari telunjuknya dihalakan pada beg kertas yang mengandungi pakaian harian Adi. Kebiasaannya Umairah akan menghantar pakaian pelanggan sampai ke kereta jika banyak ataupun pelanggan itu adalah VVip.
“Eh, tak payah! Saya boleh angkat sendiri…” Adi ketawa sambil buat gaya angkat berat sampai nampak lengannya yang berotot itu walaupun kat kiri kanan tangan ada beg dan baju. Nak tunjuk dia gagahlah tu. Huh…menyampah!
Umairah sengih dan sedia untuk berlalu masuk ke dalam. Mahu tolong apa-apa yang patut. Kasihan kak salmi dan Kak rokiah buat kerja hari ni. Biasanya, mereka memang tak menang tangan menggosok dan melipat kain baju pelanggan.
“Eh, nanti dulu…” Adi pantas meghalang langkah umairah dengan tubuh sasanya. Terus sahaja langkah Umairah terhenti, sipi-sipi sahaja tubuhnya bertembung dengan tubuh Adi yang tiba-tiba menghalang laluannya tadi.
“Kenapa pula ni bang? Abang dah ambil baju kan? Saya nak tolong bawa ke kereta, abang taknak. Abang nak apa?” nada suara umairah dah lain. Geram pula dengan tindakan adi tadi.
“Abang belanja makan nak?”
“Tak apalah bang…saya baru aje sudah makan kat restoran depan tu tadi. Lepas makan tu yang saya ke mari.” Senyum.
“Minum-minum pon jadilah…jom. Abang belanja.”
Umairah geleng sambil sengih. “lain kali jelah bang…saya nak tolong kak salmi kat dalam. Sorry ye?”
Cepat-cepat Umairah mengecilkan tubuhnya dan menyelit ke tepi untuk masuk ke dalam ruang menggosok.
“Eh, Maira….” Sapa kak Rokiah sebaik melihat gadis comel berambut kerinting perang itu masuk ke bilik menggosok. Masam saja muka Umairah. Kak rokiah kerut dahi. “ kenapa dengan kamu ni maira? Masam saja muka tu? Sakit perut lagi ke?”
Sahlah penipuan dia pada makcik Faizah pagi tu sudah diketahui umum. Semua orang percaya pula tu! Huh, dia memang tak pernah menipu sebelum ni. Itu sebablah semua orang tak percaya yang dia cuma menipu sakit perut pagi tadi. Semua tu gara-gara Alia. Alia? Mengingatkan si sahabat itu, Umairah jadi geram lagi. Melebihi perasaan geram dia pada adi yang selalu sahaja mencari peluang mengajak dia keluar.
“kalau sakit lagi…buat apa datang? Pergilah balik berehat! Kak Yah boleh uruskan kerja-kerja kat sinilah.’ Kata kak rokiah lagi.
“Tak adalah kak. Dah tak sakit dah perut ni…” Sehelai baju kemeja batik dicapai dari dalam bakul. Suis seterika di pasang. Dipulas-pulas sedikit suhu pada seterika untuk menentukan tahap kepanasan yang akan digunakan. Memang itu sudah menjadi kebiasaannya, dan sering juga diperingatkan oleh Makcik faizah dan pekerja-pekerja senior di situ. Jangan sampai baju yang nak digosok nanti berlubang! Air yang disediakan dalam spray, di sembur-sembur pula pada kemeja itu.
“kalau tak sakit, kenapa muka tu masam aje?”
“Abang Adi tu… Maira rasa tak selesalah dengan dia. Dia selalu ajak Maira keluar. Nak tolak, rasa kesian pula. Nak ikut, memang Maira taknak. Hm…serba salah!” Luah dia dengan suara perlahan. Takut pula ada orang lain yang mendengar nanti.
Kak Rokiah ketawa kecil. “Laa…takkan kamu tak tahu Maira…dia tu macam tu dengan kamu aje! Dia tu bukannnya nak menegur orang. Dengan kamu boleh pula dia mengajak keluar. Itu maknanya…dia suka kat kamulah tu!” usik kak Rokiah.
“Haa…betul tu Maira! Akak pun dah lama perasan yang adi tu suka kat kamu. Sejak kamu kerja kat sini, hari-hari pulak dia datang hantar dan ambik baju. Selalu tu, seminggu sekali pun payah nak tengok dia bertandang kat sini. Kak Faizah pun selalu cakap yang Adi tu sibuk memanjang sampai jarang balik rumah. Hm, tak ke jauh tu nak datang sini dari Shah Alam tu hari-hari? Musykil akak tau…” Kak Shima yang entah dari mana datangnya itu tiba-tiba menyampuk.
Umairah pura-pura tak dengar. Laju sahaja tangannya menggosok baju kemeja yang berada di atas papan penggosok itu.
“Perasaan akak je tu… mana ada! Bukan sebab saya. Mungkin sebab baju dia banyak kot yang nak kena basuh…”
“iyalah tu…” Kak Rokiah sibuk melipat baju di satu sudut.
“Eh, Maira…jadi ke kamu cuti hari Isnin depan ni? Dengar kata kak Faizah, kamu nak balik kampung ye?” kak Shima tiba-tiba bertanya lagi setelah suasana agak senyap seketika tadi.
“Jadi kot! Itupun kalau Makcik Faizah bagi cuti lebih sehari kat saya…” mukanya automatic jadi ceria sebaik sahaja mengingatkan yang dia akan balik kampung hari Jumaat nanti. Itupun kalau bos besar izinkan dia tambah cuti sabtu dan ahad tu jadi tiga hari, termasuk hari Isnin.
“Eh, jadilah! Akak dengar Kak Faizah cakap tadi nak kirim keropok lekor kat kamu kalau kamu balik kampung nanti.”
“Ye ke kak??” wah, syukurlah…
“Iyalah…takkan nak tipu pula.” Kak Rokiah menambah lagi. “ Akak pun nak kirim tau Maira.”
“Nak kirim apa, kak?” tanya Umairah, ceria. Dah lama dia tak balik kampung. Rindu kat mama!
“Nak kirim telur penyu! Ada jual kat sana, kan?”
“Uih…apa kak yah ni…mengidam ke?” kak Shima bertanya dengan nada curiga. Apa ke pelik sangat nak kirim telur penyu bagai? Masaklah si Maira nanti nak kena menyuluh kat tepi pantai pula! Hai…
Umairah ketawa. “Ada jual kak… hari tu saya beli RM 8 untuk 3 biji. Akak nak ke? Harga dia mahal sikit…tapi sedap tau kak!”
“Haa…itulah yang akak nak kirim dekat kamu tu! Nak try! Eh, nanti ambik duit dengan akak sebelum kamu balik ye? Akak nak beli dalam 6 biji. RM 16 kan?”
Umairah angguk. “kak Shima? Taknak kirim apa-apa? Hari ni dah selasa…InsyaAllah, lepas kerja hari khamis tu saya naik bas balik Terengganu. Sempat lagi kalau akak nak fikir apa-apa yang akak nak kirim.”
“Akak tak nak kirim apa-apalah Maira…akak cuma nak kamu balik dengan selamat aje.” Kak Shima sengih. Bukan dia taknak kirim, dia tahu yang Umairah balik dengan bas. Takut menyusahkan pula nak bawa naik bas barang-barang yang dia kirim tu nanti. Kasihan budak tu. Sudahlah dia tu kecik comel sahaja orangnya. Nanti tak larat pula nak bawa barang banyak-banyak.
“Baiknya akak…” umairah memuji. Dia suka sangat bekerja dengan Kak Shima dan Kak Rokiah sebab kedua-duanya sangat baik hati!
Dalam kepala dah terbayang nasi panas dengan lauk ikan singgang. Ada sambal belacan campur mangga muda, di makan pula dengan ulam-ulam kayu yang mama petik kat taman herba belakang rumah tu…Fuh, sedapnya!
Tak sabar nak balik kampung!!
Tinggal kau Alia kat sini sorang-sorang! Huh…steamboat kuah kacang konon…Piirah!!

Marah Umairah lagi buat kesekian kalinya.